ABOUT THE 'LIN'

/
0 Comments
Suatu hari di dalam lin selepas pulang mengajar, Hannah tanyakan pada aku dan Ika yang hanyut dengan lagu dari henfon kami.

“Lepas balik nanti, apa korang akan rindu?”, ringkas soalan Hannah. 

Aku serta merta menjawab, “Floridina!!”.

Aku tak begitu ingat jawapan si Ika. Tetapi aku takkan lupa jawapan si Hannah yang aku perlekeh. 

“Aku?”, Hannah berjeda. “Lin.”, dia ketawa kuat sambil merenung keluar.

Sesekali lin menggoyangkan badan kami akibat bonggolan di jalan dan trafik Banyuwangi yang boleh buat orang KL pun angkat tangan.

‘Tak kot.’, ini komen aku dari dalam hati. 

Sekarang, aku menyesal atas apa yang pernah aku katakan lewat bulan Mei tahun 2016 itu.

Hannah, of all things we disagree upon, there’s one thing I must admit. About the lin, you’re right.




You may also like

Powered by Blogger.